Jawa (1929 – sekarang)

| January 31, 2011 | 2 Comments

Jawa (baca : Yava) adalah merk sepeda motor dari Republik Ceko (Czech republic), yang dulu bernama Cekoslovakia (Czechoslovakia).  Nama “Jawa” ditemukan setelah sang pembuat motor, Frantisek Janecek yang lahir pada 23 Januari 1878, membeli divisi motor dari Wanderer pada tahun 1929 (untuk sepeda motor baru mereka yang bermesin 500 cc ), dengan menggabungkan suku kata pertama Janeček dan Wanderer.   Perusahaan ini masih aktif hingga sekarang. 

Motor Pertama
Motor pertama diperkenalkan pada tanggal 23 Oktober 1929 berupa sebuah motor bermesin 500 cc 4-tak dengan daya 12 kW (18 hp) dan konsumsi bahan bakar 6 liter per 100 km.   Walaupun dijual dengan harga tinggi, motor ini berhasil melalui tahun pertamanya yang kemudian mengalami beberapa perbaikan kontruksional. 

Motor Kedua

Karena resesi ekonomi pada awal tahun 1930, orang-orang membutuhkan sepeda motor yang lebih murah dan sederhana.  Tahun 1932 ditandai perusahaan ini dengan peluncuran Jawa 175.  Dengan mesin 3,6 kW-nya, motor ringan ini (hanya berbobot 70 kg) mampu menggeber kecepatannya hingga 80 km / jam dan konsumsi bahan bakar 3,5 liter per 100 km.   Tahun pertama produksi Jawa 175 menjadi sebuah kesuksesan, terbukti perusahaan mampu menjual lebih dari 3000 unit Jawa 175 atau hampir tiga kali jumlah penjualan model 500 cc selama tiga tahun produksi.   Produksi Jawa 175 akhirnya berhenti pada tahun 1946.   Pada tahun 1938, Jawa menjadi pelopor sistem ‘test drive’ pada saat event pameran motor.  Yang dipakai sarana test drive adalah Jawa 175 custom yang dilengkapi dengan setang ganda (setang kedua berada di bagian belakang untuk instruktur).   Selama bertahun-tahun, perusahaan telah memproduksi total 27.535 unit Jawa 175.  Pada tahun 1935, Jawa mulai memproduksi motor OHV 350 cc : Pada tahun yang sama (1935) dimulailah produksi motor Jawa 250 Special, sementara pada tahun 1937 keluar motor Jawa 100 Robot :

Pasca Perang

Pada tahun 1946, diperkenalkan motor Jawa 2-tak kapasitas 250cc bermesin tunggal dengan knalpot ganda yang menjadi motor serba guna terluas di seluruh dunia, terutama di negara-negara yang bersekutu dengan blok komunis.  Sebuah mesin 350cc dua silinder 2-tak diekspor ke seluruh dunia dan dijual dengan berbagai nama merek lain, termasuk merek Eaton’s dari Eaton’s Road King.  Selain itu, sepeda motor silinder tunggal yang besar  dijual beberapa tahun kemudian pada tahun 1960 oleh Sears of Canada.

Tahun 1952, Jawa memproduksi motor bermesin 500 OHC: Tahun 1954 Jawa mulai memproduksi sebuah mesin 250/350 cc : Tahun 1966, Jawa memproduksi motor 350 cc Californian : Tahun 1970, Jawa memproduksi mesin kapasitas 250/350 cc UR : Tahun 1974, Jawa mulai  memproduksi motor 350 cc model 634 : Perusahaan sepeda motor merk CZ kemudian di-merger dengan Jawa oleh ekonom  socialist setelah kemenangan Komunis pada tahun 1948 (Communist victory in 1948).   CZ sebenarnya juga membuat sepeda motor street, tetapi lebih terkenal karena model motor motocross dan enduro mereka.  Model ISDT untuk motor trail dan motor enduro ini diproduksi di bawah plat-nama Jawa & CZ. 

Moped

Jawa membuat variasi moped 2-tak (two-stroke mopeds) dan merupakan salah satu perusahaan pertama yang menyertakan sistem pengapian elektronik (electronic ignition) pada moped mereka.   Sayangnya, unit “Tranizmo” ini termasuk kategori produk gagal.  Pada perkembangannya, moped merk Jawa mempunyai reputasi yang kurang baik karena tingkat kesulitan mendapatkan suku cadang yang cukup tinggi dan rating kegagalan unit “Tranizmo” ternyata cukup tinggi.  Untuk informasi lebih jauh tentang mopeds Jawa, silakan lihat babetta

Jawa di India
Sepeda motor Jawa diperkenalkan di India sekitar tahun 1950-an dan mereka cukup mengkultuskan merk ini hingga saat ini.   Motor diekspor langsung ke India oleh Ideal Jawa yang bermarkas di Mysore.   Model 250cc,  250cc Yezdi, Twin 350, dan model Monarch masih dikendarai di sana hingga hari ini (di Indonesia mungkin bisa disamakan kasusnya dengan Honda CB).   Sepeda motor Jawa dengan bantalan tangki dan sistem pengapian yang terletak pada tangki bahan bakar saat ini telah menjadi kategori kolektor item.   Motor Jawa juga menggunakan Yezdi sebagai padanan kata “pergi atau berlari”.

Sejarah Jawa menunjukkan catatan yang cukup aktif dalam dunia balap dan merupakan produsen motor di Eropa Timur yang paling aktif dalam olahraga mekanik.   Di trek balap, Jawa hadir di Kejuaraan Dunia sampai pertengahan enam puluhan dengan penampilan yang terhormat meskipun dengan keterbatasan anggaran mereka.   Dalam motocross, perusahaan membangun sebuah Palmares yang mengesankan sebelum mesin 4-taknya digantikan oleh mesin 2-tak.   Dalam balap speedway, balap dirt track, dan balap es (ice racing) di mana mesin 4-tak mereka masih memberikan keberuntungan, perusahaan tetap menjadi kekuatan yang dominan dengan mencetak sejumlah kemenangan tak terkalahkan hingga hari ini (silakan diverifikasi).   Jawa Speedway kini menjadi sebuah perusahaan terpisah seiring dengan privatisasi pada tahun 1990-an dengan jatuhnya Sosialisme (Socialism).  Setelah pembubaran serikat rakyat Ceko dan Slovakia menjadi dua negara yang terpisah dan pembongkaran perekonomian sistem sosialis, maka konsumen motor Jawa dan motor kompetisi Speedway dibagi menjadi dua perusahaan terpisah.   Motor Jawa Speedway masih sukses, sementara perusahaannya sedang sekarat.   Pada tahun 2006, Jawa menghasilkan tiruan Honda 250 cc, 125 cc dan 50 cc serta sepeda motor besar dengan mesin Rotax 650 cc (mesin ini dapat juga ditemukan dalam BMW F650 series).  Salah satu ikon motor Jawa yaitu twin 350cc 2-tak,  yang tidak berubah secara mekanik sejak 1960-an tapi sangat bisa diandalkan, sudah dalam kondisi sekarat.   Sementara itu, saudaranya, mesin tunggal 250 cc twin-port dua-tak tidak lagi tersedia.

Motor Jawa bermesin besar seperti Rotax 650 cc datang dalam tiga variasi berbeda.   Jawa Klasik 650 adalah sebuah sepeda retro dengan proporsi klasik.   Jawa 650 Style ditujukan untuk jalan-jalan kota.  Sementara Jawa 650 Dakar adalah sebuah sepeda enduro skala penuh yang mirip dengan Honda XL Transalp.   Maksimal output (kW / rev. X min-1)=35,4 / 6500 ; sementara torsi maksimal (Nm / rev x menit-1)=57 / 5000.

Sepeda motor lama Jawa yang telah direstorasi dan diberi sentuhan akhir yang baik akan tampak menarik tidak kalah dengan motor lama lainnya. 

Sumber :

http://jawa-motor.com/indexd635.html?idmenu=34

http://en.wikipedia.org/wiki/Jawa_Motors

topik pencarian:

motor jawa, Jawa motor, harga motor jawa, sejarah motor jawa, motor merk jawa, motor JAWA 250cc, harga motor java, harga motor jawa 350cc, Motor klasik jawa, motor jawa 350cc

Tags: , , , , , ,

Category: Jawa (1929-sekarang)

Comments (2)

Trackback URL | Comments RSS Feed

Sites That Link to this Post

  1. JAWA motor, bukan motor buatan orang JAWA… | setia1heri.com | November 15, 2013
  1. rizki12 says:

    saya suka motor ini ingin sekali memilikinya tapi saya tidak punya uang untuk membelinya
    bagaimana caranya jika saya ingin memilikinya

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.

%d bloggers like this: